Sunday, October 14, 2012

Bisa "Pengobatan" Melalui media sosial?

Bisa "Pengobatan" Melalui media sosial?

KOMPAS.com

- Dengan internet, semua orang terhubung kapan saja dan dimana saja, termasuk dokter dan pasien. Sebuah tren baru dalam bentuk konsultasi medis melalui media online yang muncul dan berkembang praktis.

Namun, tidak selalu praktis baik, terutama ketika datang untuk membahas hal-hal penting seperti kunjungan dokter, sementara peserta bertemu berhadapan.

ini, menurut hukum ahli kesehatan Karbala Husen, karena menimbulkan masalah kesehatan dapat sangat bervariasi dan tidak bisa disamaratakan.

"Pada demam panas, misalnya, berbagai sumber, dan belum tentu sama dari satu orang ke orang lain," kata Husen talkshow Konsultasi Kesehatan melalui Media Sosial, Social Media Fest tahun 2012 , Jakarta.

adanya wajah-off antara dokter dan pasien dalam konsultasi secara online, menurut Husen, dapat menyebabkan masalah serius seperti kesalahpahaman.

"Ilmu kedokteran bukan lah sesuatu yang mudah dipahami bagi orang-orang biasa. Apa yang bisa dicapai hanya salah paham atau salah didiagnosis, beberapa informasi tidak menular, terutama melalui jaringan sosial atau online" kata Husen.

kesalahpahaman yang mungkin juga tetap hanya konflik antara kedua belah pihak. Sampai dengan 75 persen dari perselisihan antara dokter dan pasien, menurut Husen, disebabkan oleh masalah misinformasi. Kuat

tetapi memberikan informasi umum

Namun, konsultasi atau pembelian kesehatan informasi online melalui jaringan sosial daripada pantang dilakukan sama sekali. Sebaliknya, garis tengah memiliki potensi untuk membawa manfaat yang baik jika dilakukan dalam penyampaian informasi sampai batas tertentu.

Husen menemukan informasi medis yang dapat diperoleh dengan berkonsultasi melalui penerbit harus berputar di sekitar informasi umum tentang masalah ini. Pengguna disarankan untuk tidak menanyakan hal-hal spesifik yang mengarah langsun g ke diagnosis. "Misalnya, tanyakan," musim semi, obat batuk cocok apa ya '? "

Husen juga menyarankan bahwa media sosial seperti Twitter memiliki berbagai perawatan yang digunakan oleh masyarakat umum dan dokter, agar tidak mengungkapkan informasi rahasia adalah penyakit yang mempengaruhi seseorang.

"Idealnya, seorang ahli hukum kedokteran jembatan antara masyarakat dan menengah dokter secara online," katanya

media sosial, menurut Husen, dapat memainkan peran positif untuk menjadi sarana untuk belajar tentang kesehatan masyarakat.. Caranya adalah untuk mengirimkan informasi medis yang dapat meningkatkan pengetahuan mereka yang membacanya

Husen mengatakan, semua informasi yang disampaikan melalui media online harus diakhiri dengan rekomendasi untuk mengunjungi dokter langsung "Seperti dalam deskripsi obat:".. Jika nyeri tetap ada, dokter "

.

No comments:

Post a Comment